Thursday, April 24, 2014

Saya Seorang Insan Yang Berhati Lembut

Assalamualaikum.

Pilih untuk sentiasa berhati lembut dan hilangkan sifat keras hati. Sebagaimana kita tidak menyukai orang yang keras hati maka kita didik diri sendiri.

Betapa indah kehidupan orang yang berhati lembut. Betapa damai dan tenteramnya orang yang berhati lembut. Orang yang berhati lembut, dirinya bagaikan samudera yang luas. Hatinya luas, teduh dan tenang tidak terpengaruh oleh apapun yang terjadi diluar dirinya, kerana luasnya penerimaan dan keikhlasan dirinya atas segala sesuatu. Takdir Allah dalam wujud kelapangan atau kesempitan ia terima dengan hati ikhlas dan lapang. Tidak muncul sekalipun perasaan tidak suka, apalagi menolak apapun bentuk takdir Allah. Bagaimana hal ini boleh terjadi?

Semua itu terjadi kerana hati yang lembut mampu menangkap kelembutan hikmah yang terjadi atas segala sesuatu. Allah Ar Rahman Ar Rahim tidak mungkin menakdirkan sesuatu yang tidak berdasarkan kasih sayang-Nya. Walaupun secara kasar, takdir itu terasa pahit menggetirkan. Hamba yang berhati lembut dengan demikian tidak banyak menuntut, terlebih kepada Tuhan-Nya. Gerak hati dan fikirannya dibimbing oleh keyakinan yang tidak tergoyahkan bahwa Allah Maha Penyayang, yang kerana itu pasti menyayangi dirinya.

Orang yang berhati lembut juga tidak banyak menuntut kepada sesama manusia. Ia berusaha menjadi cahaya bagi orang disekitarnya dengan menebarkan cahaya iman dan akhlak yang mulia. Ia berbuat baik kepada siapapun tanpa kecuali, tanpa membeza-bezakan. Ketika ia berbuat baik kepada sesama makhluk, ia yakini Allah ridha kepada dirinya. Ia berusaha untuk tidak menyakiti siapapun, karena ia yakini jika menyakiti hamba-hamba-Nya, maka sama ertinya dengan menyakiti-Nya.

Orang yang berhati lembut selalu lapang dada dan menerima seadanya manusia-manusia lain di sekitar dirinya. Ia tidak banyak menuntut agar semua orang sesuai dengan keinginan dirinya. Ia sedari bahwa setiap orang adalah dengan rahmat dan ketentuan-Nya yang berbeza-beza.

Alangkah damainya hati orang-orang yang berhati lembut. Ia menjadi cahaya dimanapun ia hidup. Menjadi penerang ditengah kegelapan kehidupan orang-orang disekitarnya. Orang-orang menjadi tenang dan tenteram jika berdekatan dengan hamba-hamba yang berhati lembut. Orang yang berhati lembut kehadirannya selalu ditunggu. Ketiadaannya dirindu. Karena ia selalu menjadi penyejuk qolbu orang-orang disekitarnya. 

* Inilah saya. Saya mempunyai hati lembut. Walau terguris sedikit ataupun teruja pada sesuatu, saya akan mudah menangis. Ye, mempunyai hati yang lembut membuatkan saya sukar untuk menjaga hati sendiri. Kerana saya ditakdirkan untuk menjadi seorang yang tenang dan sukar untuk memarahi orang. Jadi, tolong pahami saya jika saya mula diam. Kerana diam itu adalah petanda saya menangis dalam hati.


I am trying to find myself. Sometimes that's not easy. The only person I can try to be better than, is the person I was yesterday.


Sebenarnya entri ini ditujukan kepada entri saya sebelum ini mengenai perubahan saya kearah kebaikan. Ada yang memberanikan diri untuk komen entri saya dengan mengatakan entri saya itu hanyalah hipokrit. Salah ke saya nak berubah? Saya tidak mahu beritahu siapa yang komen sebegitu, kerana saya sudah padam komennya. Saya tahu, jika saya simpan komen sebegitu hanya melemahkan diri saya untuk terus berubah. Kawan-kawan, tolong doakan saya semoga sentiasa istiqamah untuk berubah.